Rabu, 19 Disember 2012

Gimhae, Busan.




Semasa berada di Busan sebagai pelajar pertukaran di Universiti Inje, saya bukan sahaja menimba ilmu di dalam makmal malah menemui pelbagai pengalaman hidup yang menarik. Di antara pengalaman yang tidak boleh saya lupakan adalah bertemu dengan warga tempatan di Gimhae, Busan. Mereka semuanya sangat mesra dan mudah tersenyum dengan saya.

Mungkin disebabkan saya dan rakan-rakan bertudung, mereka akan sering bertanya mengenai pemakaian kami sama ada ianya membuat kami tidak selesa atau panas ketika memakainya. Mana tidaknya ketika itu musim panas maka kebanyakan warga tempatan memilih pakaian yang lebih yang lebih selesa untuk musim panas.

Antara pengalaman yang paling menarik adalah menemui beberapa orang Ajumma dan Ajusshi yang sedang menuai kentang. Saya sangat teruja kerana pertama kali melihat pokok kentang. Saya menegur mereka dengan sopan walaupun bahasa Korea yang saya ketahui adalah sangat terhad. Mereka senyum dan membalas sapaan saya dengan mesra.




Mereka mula berborak dalam bahasa Korea dengan saya. Saya hanya senyum, dan membalas bahawa saya hanya tahu sedikit sahaja dan masih belajar. Seperti biasa Ajumma berbaju merah mula menyentuh tudung saya dan membuat gerak geri panas dengan mengipas-ngipas kepala. Saya faham. Soalannya adalah sama ada saya panas atau tidak dengan memakai tudung. Saya jawab, saya ok, jangan risau (gwencanayo).

Sambil kami bersembang dalam bahasa isyarat, Ajusshi yang pada awalnya hanya memerhati mula menghulurkan sebiji kentang rebus. Dia memberitahu dalam bahasa isyarat bahawa kentang itu baru sahaja dipetik dan masih segar dan sedap. Saya ambil. Ajusshi hulurkan garam sebagai perasa. Jujur saya katakan, ini adalah kentang paling sedap di dunia. Kentang ini sedap kerana kemesraan petani-petani ini. Kentang ini segar dengan senyuman petani. Kentang ini lambang harapan buat manusia.




Ajumma ini sahaja yang masih tekun menuai. Dia hanya senyum sekali sekala mendengar kami bersembang. Saya teringin mencuba untuk menuai kentang bersama dia. Namun dia menghalang dengan lembut sambil memegang tangan saya. Sentuhannya lembut, seperti seorang ibu kepada anak. Walaupun saya tidak memahami keseluruhan bicaranya, saya faham dia tidak mahu tangan saya kotor disebabkan memegang tanah. Saya akur.

Sebelum meminta diri untuk pulang ke hostel, saya meminta izin mereka untuk berfoto bersama-sama. Saya diberikan tiga biji kentang rebus sebagai ole-ole. Walaupun saya menolak mereka bertegas memasukkan kentang tersebut ke dalam beg sandang saya. Saya berlalu, kemudian menoleh semula ke belakang dan menyedari bahawa saya telah jatuh. Jatuh cinta yang teramat kepada negara ini.

Saya berdiri beberapa minit untuk melihat semula kebun kentang itu. Saya tahu, walaupun kami mengucapkan "semoga bertemu lagi", ini mungkin pertemuan terakhir kami.



Ini adalah antara pengalaman manis. Menemui manusia-manusia bebas prasangka di salah satu sudut dunia. Dunia ini masih punya harapan kawan!

Saya menyertai satu pertandingan online untuk memenangi satu tiket ke Korea. Jika tidak keberatan bolehlah datang melawat catatan saya di sini  http://www.visitkorea.com.my/forums/k-forum , kemudian cari catatan Category A: Gimhae, Busan by Fariza. Thanks a lot.



Blink: The Power of Thinking Without Thinking


We. Human beings. We're a bit too quick to come up with explanations for things we don't really have an explanation for.

-Malcolm Gladwell-
A Blink

Blink gives me great reasons for me to respect snap decisions. It never come across my mind that there are lots of reasons why snap decisions sometimes lead you to made good decisions compared to too much thinking. I do believe that this kind of knowledge is very important to be implement into our police force. From the stories being told in the Blink about officers that killed an unarmed man because of their pre-judgement and bias he give few advices on how a police officer should act while their on duty and during a chase. Lately, Malaysian police officer seemed to be involved in few cases that lead them to killed innocent civilian. For me, this is a very serious matter that need to be look at.

Women vs Men

He tells great stories on how women were used to be discriminated in orchestras. It's a story of a great  musician named Abbie Conant. She played trombone. At that time trained classical musician used to think that a woman could not play the trombone. The Orchestras had two or three women on the violin and the oboe. But those were "feminine" instruments. The trombone is masculine. Because the audition place was under construction all candidates have to play behind the screen, making them invisible behind the selection committee. She floored the committee and without knowing she's a women they decided to hire her. She stepped out from behind the screen. The Committee shocked. It was an awkward situation. The trombone player was not a man but a small woman.

It different now, more orchestras began to hire women.

Once upon a Start

I love his story about how he start the Blink. He turned a bad situations into a great book.

"A few years ago, before I began Blink, I grew my hair long. It used to be cut very short and conservatively. But I decided on a whim, to let it grow wild, as it had been when I was teenager. Immediately, in very small but significant ways, my life changed. I started getting speeding tickets - I had never gotten any before. I started getting pulled out of airport security lines for special attention. And one day while walking along Fourteenth Street in downtown Manhattan, a police van pulled up on the sidewalk, and three officers jumped out. They were looking, it turned out, for a rapist, and the rapist, they said looked a lot like me. In fact, the rapist looked nothing at all like me... That episode on the street got me thinking about the weird power of first impressions. And that thinking led to Blink - so I supposed before I thank anyone else, I should thank those three officers."
 4 stars for Blink.

Selasa, 18 Disember 2012

Tiga Kali Seminggu


" Raut wajah sedih penuh kemelaratan meniti di hadapan retina mata ini. Dia cuba tersenyum. Sungguh-sungguh mencuba. Tetapi masih duka yang terpancar jernih."
-Antiplot-
Cerita

Sebenarnya sudah lama buku ini diterbitkan. 2010. Saya pun sudah lama maklum akan kewujudan buku itu. Bagi saya, setiap pembelian buku punya ceritanya tersendiri. Cerita-cerita yang membuat saya tersenyum sendiri. Yang pasti perasaan saya membaca buku ini ketika saat ini pasti tidak sama jika ianya dibaca pada tahun 2010. Pasti berbeza.

Jujur saya katakan bahawa saya jarang kecewa dengan karya Faisal Tehrani. Beliau memang seorang penulis yang sinis dan penuh dengan maklumat. Seperti yang beliau nyatakan di permulaan buku ini mengenai cerpen-cerpen ini memang terdapat cerpen yang biasa-biasa sahaja sekadar minum kopi. Manakala ada juga yang sarat malah mungkin terlalu sarat maklumat sehingga pembaca terasa sesak dan penat sendiri. Malah ada yang ringan tapi sinis dan menyindir.

Rindu Ini Luar Biasa

Cerpen pertama "Rindu ini Luar Biasa" nyata sesuai dengan tajuknya. Terutamanya apabila Zaharah membaca surat Hakimi, seolah jantung saya mengepam darah lebih laju dari biasa. Ada getaran. Saya mengaku perasaannya hebat. Saya terpaut dengan kisah percintaan Zahrah dan Hakimi, mereka saling berbahas, saling cabar mencabar dalam ilmu. Ini cara mereka bercinta. Saya cemburu sendiri, hebatnya memiliki cinta seperti ini.


Lain

Cerpen lain seperti "Abuya Dongeng tokoh yang memakan babi" pula banyak menggunakan pepatah Melayu sebagai sindiran yang indah. Karya ini ternyata sangat sinis kepada gerakan Islam.

Terdapat juga karya seperti "Antiplot", "Hajah Adibah" dan "Tiga Kali Seminggu yang menunjukkan harapan beliau terhadap Islam dan sindiran terhadap orang yang kononnya beragama.



Demi Masa

Kisah Cinta Medeni benar-benar mengingatkan saya novel Perempuan Nan Bercinta. Paling menarik adalah bagaimana Medeni melamar Zanjabila. Bagi saya, ianya merupakan kisah lamaran paling romantis yang pernah saya baca. Jika saya dilamar dengan ungkapan seperti 'demi masa', tidak perlu minit hanya saat yang saya perlukan. Tersenyum.


Perempuan

Saya mempunyai pendapat yang berbeza dengan Dr Faisal Tehrani mengenai kedudukan perempuan. Di dalam cerpen beliau 'Setelah diciptakan Adam' beliau hanya menggunakan hujah bahawa Hawa diciptakan selepas Adam seolah menunjukkan kewajaran dominasi lelaki Islam hanya kerana lelaki diciptakan dahulu berbanding perempuan. Masa selepas dan sebelum tidak menjadikan Adam lebih superior daripada Hawa. Tidak juga menjadi alasan lelaki lebih tinggi daripada perempuan. Alasan dari segi masa penciptaan adalah tidak matang seolah bersetuju juga dengan alasan Iblis bahawa penciptaannya dari api membuatkan beliau tidak perlu tunduk pada Adam. Jika begitu, Malaikat adalah lebih mulia dari Adam. Malah semua yang diciptakan dahulu yang tidak kita ketahui adalah lebih mulia dari manusia. Soalnya bukan makhluk yang menentukan kemuliaan mereka masing-masing, itu adalah persoalan milik tuhan. Tuhan lebih tahu. Jangan menjadi zalim.


Kegawatan

Cerpen terakhir beliau juga sangat menarik terutamanya kerana ianya menggunakan latar Universiti Malaya dan dengan mudah saya memahami tulisan beliau. Gempa bumi yang beliau gambarkan jika terjadi pasti akan sedikit sama seperti yang beliau gambarkan. 


Keseluruhan

4 bintang buat buku ini.










Khamis, 22 November 2012

Khadijah Bukan 40 Tahun



"Kisah-kisah yang tidak mempunyai sumber yang mantap dan kukuh tidak wajar dijadikan bahan ceramah, kerana boleh menimbulkan kekeliruan kepada masyarakat dalam memahami ajaran Islam yang maha suci"
-Prof Madya Dr Basri bin Ibrahim- 
Penulis

Sejujurnya saya mula membeli buku ini kerana saya mengenali penulis secara peribadi. Namun tidak boleh dinafikan tajuk buku ini sangat menarik dan memanggil-manggil saya untuk membelinya. Saya pernah membaca beberapa buku beliau sebelum ini dan merasakan penulisan beliau semakin matang dan baik. Jika dahulu saya merasa sedikit sukar membaca tulisan beliau yang berbelit-belit, buku ini tidak kurang sukar juga kerana beliau seolah melakukan terjemahan dari bahasa Arab. Namun tidak boleh dinafikan buku ini penuh dengan manfaat!

Kisah-kisah Palsu

Umat Islam sebenarnya banyak disajikan dengan pelbagai kisah yang menakjubkan dan mengkhayalkan umatnya. Tidak mengapa jika ianya sekadar cerita dan tidak dikaitkan dengan Rasulullah dan sahabat kerana ini akan menyebabkan fitnah yang buruk kepada Islam.

Menurut penulis, salah satu sebab berlakunya kewujudan kisah palsu ini adalah disebabkan ianya diriwayatkan dalam beberapa kitab sejarah yang berkualiti dan popular. Ada banyak maklumat sahih yang terkandung dalam kitab-kitab tersebut namun ianya bercampur baur juga dengan maklumat palsu. Selain itu wujudnya penglipurlara dan orang berkuasa yang mahu menunjukkan kekuasaaan mereka dengan mencipta kisah menunjukkan kekuasaan mereka dan memburukkan musuh.

Perempuan

Saya sebenarnya lebih berminat dengan kebanyakan fakta berkaitan wanita. Memang banyak penulisan kisah popular lain yang dimasukkan penulis tetapi di dalam ulasan saya ini saya hanya akan menyentuh kisah-kisah berkaitan perempuan sahaja.

Banyak fakta yang menarik dan membela kemuliaan wanita dan Islam itu sendiri. Diantaranya kisah berkaitan umur Khadijah, umur 'A'isyah, kisah Asma' menghantar makanan ke Gua Thur, Kisah Mutiah dan banyak lagi. Di sini saya nukilkan sedikit kesimpulan yang menarik bagi saya.

Khadijah R'Anha

Tidak terdapat sumber yang benar-benar kukuh menyatakan usia sebenar beliau semasa berkahwin dengan nabi. Namun pandangan 40 tahun adalah paling lemah. Justeru tidak tepat mengaitkan sunnah Nabi SAW berkahwin dengan wanita yang lebih berusia berdasarkan maklumat ini.

'A'ishah R'Anha

Sebanyak 24 hujah penulis lampirkan untuk menolak bahawa Nabi SAW mengahwini beliau ketika berusia 6 tahun dan mula tinggal bersama nabi ketika berusia 9 tahun. Salah satu hujah yang kuat adalah 'A'isyah dikatakan mengulas bahawa ketika ayat 46 surah al-Qamar diturunkan beliau masih kanak-kanak dan bermain ke sana ke mari. Ayat ini diturunkan semasa tahun ke-4 kenabian. Sedangkan jika 'A'isyah berkahwin dengan nabi ketika berumur 6 tahun sepatutnya 'A'isyah belum lahir dan hanya kan lahir pada tahun ke-5 kenabian. Hujah lain antaranya adalah kesepakatan umat menolak amalan kahwin bawah umur. Menurut penulis:

"Sehingga hari ini, tiada siapapun yang beramal menurut riwayat ini, malah tiada seorang pun menawarkan anak perempuan berusia sembilan tahun untuk tujuan ini: tiada seorang pun kanak-kanak di usia mentah begitu yang telah diterima untuk dijadikan isteri"

Menurut sejarah juga menunjukkan perkahwinan bawah umur tidak berlaku sebelum dan selepas Islam di Tanah Arab. Menurut penulis;

"Apabila kami meneliti sejarah Arab, kami tidak menemui sebarang contoh seumpama ini sebelum dan selepas kedatangan Islam. Bahkan, di zaman Rasulullah SAW, semua gadis berkahwin setelah mencapai usia dewasa"

Secara peribadi saya merasakan penemuan fakta ini adalah sangat penting agar ianya dapat memberikan gambaran sebenar peribadi Rasulullah SAW. Ini juga akan mengelakkan fitnah yang dilemparkan kepada Islam yang didakwa tidak menjaga hak asasi kanak-kanak dan wanita.

Asma'

Kisah Asma' tidak kurang pentingnya kerana beliau dikatakan mengandung dan perlu menghantar makanan ke Gua Thur semasa nabi berhijrah. Kisah ini seolah-olah menunjukkan nabi tidak peka akan kesihatan seorang wanita yang mengandung. Setelah diteliti penulis kisah ini adalah tidak benar dan sebenarnya Asma' hanya menyediakan bekalan makanan tersebut di rumah dan terdapat utusan lain yang menghantarnya.

Muti'ah 

Kisah Muti'ah adalah antara kisah popular yang sering didengar-dengarkan di kalangan wanita agar mentaati suami. Beliau dikatakan enggan membuka pintu rumah tanpa kebenaran suami dan menyediakan rotan dan segelas air untuk suami beliau dan kononnya akan masuk syurga dahulu sebelum Fatimah. Kisah ini terdapat banyak pertikaian dan disabitkan dengan golongan yang ingin menaikkan martabat Fatimah. Menurut penulis:

"Isteri Umar R'anha adalah yang terbaik namun beliau tetap berleter kepada suaminya. Isteri mana tidak berleter? Dr Asri Zainal Abidin telah memberikan sindiran yang tajam terhadap kisah ini, yang menunjukkan kelemahan isteri sehingga membiarkan dirinya didera oleh suami. Ini pastinya bukan ajaran islam"

Keseluruhan

Buku ini adalah bahan bacaan yang penting agar kita berhati-hati didalam menyampaikan kisah dan riwayat yang pernah kita dengar supaya ianya bersih dari fitnah. Saya berikan 4 bintang daripada 5 kerana terdapat banyak kesalahan ejaan dan beberapa susunan ayat yang menyukarkan saya memahami maksud sebenar penulis. Nasihat saya kepada penulis agar melantik editor yang baik agar sebuah penulisan yang baik seperti ini dapat diterima dengan lebih baik di kalangan pembaca.





Selasa, 20 November 2012

Guantanamo Boy




I'm not a fan of this book. The story only resolves around Khalid. She should have writes more about the other characters involved. The only thing that I like about this book is the cover. The orange colour with barbed wire surely catch my eye.  

2 stars for Guantanamo Boy.


Ahad, 18 November 2012

Neither Here Nor There : Travels in Europe



Funny
This is a book that can make people laugh like they were given laughing-gas. He hates almost everything that he sees around but eventually give good points to some of it. I do agree with him about being a childlike when you go to a new country.


" I can't think of anything that excites a greater sense of childlike wonder than to be in a country where you are ignorant of almost everything. Suddenly you're five years old again. You can't read anything, you have only the most rudimentary sense of how things work, you can't even reliably cross a street without endangering your life. Your whole existence becomes a series of interesting guesses."

The Peoples
He describe almost everything that he sees, found, listen and even the peoples that he met there. 

"The French for instance cannot get the hang of queuing. They try and try, but it is beyond them. Wherever you go in Paris, you see orderly lines waiting at bus stops, but as soon as the bus pulls up the line instantly disintegrates into something like a fire drill at a lunatic asylum as everyone scrambles to be the first aboard, quite unaware that this defeats the whole purpose of queuing."

He also describe the British in a funny way. I can't stop laughing while reading this!

"The British on the other hand, do not understand certain of the fundamentals of eating, as evidenced by their instinct to consume hamburgers with a knife and fork. To my continuing amazement, many of them also turn their fork upside-down and balance the food on their fork. I've lived in England for a decade and still have to quell an impulse to go up to strangers in pubs and restaurants and say, " Excuse me, can I give you a tip that'll help stop those peas bouncing all over the table?"

To conclude everything.. He wrote this..

"Germans are flummoxed by humor, the Swiss have no concept of fun, the Spanish think there is nothing at all ridiculous about eating dinner midnight, and the Italians should never, ever have been let in on the invention of the motor car"

Best quote
"I wanted to be puzzled and charmed, to experience the endless, beguiling variety of a continent where you can board a train and an hour later be somewhere where the inhabitants speak a different language, eat different food, work different hours, live lives that are at once so different and yet so oddly similar. I wanted to be a tourist"

Why did I chose this as the best quote from this book? Because it's like reading my own dream. Europe, you are in my waiting list.

Great reading stuff but not the best
This is not the best reading item to describe Europe because it contains all the bad things that the writer thinks about all around Europe. However he do gave you pictures of the country that he drop by.

Ahad, 11 November 2012

Born to Run


This is not the best piece from Michael Morpurgo. However the story do make you realize that sometimes what you want is just another chance to meet again. It's the journey of finding the one that relief the burden in your heart. Even though it's all about an animal trying to find his first owner, I believe it's also reflects human. Great book for children.

2 Star for Born to Run.

Selasa, 6 November 2012

The Journeys



Perjalanan mengantarkan Kita jawaban. Menemukan apa saja. Mulai dari yang penting, kurang penting, bahkan tidak penting sama sekali. Terkadang mengejutkan lalu dibawa pulang untuk diceritakan. Sebuah cerita.
-Windy-The Journey-

 Mengujakan

Buku ini membuat saya mahu segera mengemas 'backpack' saya. Jika bukan kerana kekangan kerja sudah pasti saya sudah segera ke mana-mana demi sebuah perjalanan. Malah buku ini membuat saya teruja untuk menulis perjalanan-perjalanan lampau yang pernah saya tempuhi. Bermula dengan prakatanya sahaja sudah seru, inikan setelah dibaca keseluruhan isinya. Mahu saja saya terbang ke Pulau Jawa singgah ke Semarang lalu terus ke Karimunjawa! Sungguh! 

Churros

Tatkala mula membaca buku ini saya di Tropicana Mall. Mahu dijadikan cerita saya membaca kisah perjalanan Gama Harjono yang menjadikan Churros sebagai sarapan bersama kopi di sebuah cafe di Cordova. Sungguh saya terus ke kedai yang menjual Churros dan saya pesan Churros bersama minuman Coklat panas. Pengalaman saya membaca buku ini juga membuat saya teruja sendiri. 

Paling Menarik

Antara kisah yang paling menarik hati saya adalah tulisan Raditya Dika di Belanda. Hubungannya dengan nyokapnya yang ditulis bersahaja dan lucu membuat saya ketawa besar. Nyokapnya sering terlihat berlebihan mengasihi beliau sehingga sudah masuk SMP pun masih diseru-seru nama sambil menyebut "I love U Dika". Dika sering menyatakan semakin kita tua semakin kita ingin mandiri dari orang tua kita. Rupa-rupanya Dika penulis berbakat, pengakhirannya sungguh mengesankan. Sebuah potret ibu-ibu yang ditatap rakannya Perek membuat beliau sedar kasih sayang nyokap beliau. Kata-kata beliau juga sungguh mengesankan.
" Sesungguhnya, terlalu perhatiannya orangtua kita adalah gangguan terindah yang pernah kita terima." -Dika-
Sungguh selepas membaca tulisan beliau saya sendiri ingin terus menelefon ibu di rumah. Malang saja sudah malam sangat. Jika esok ditelefon perasaannya mungkin tidak sama Kan?

Keseluruhan

Kesemua kisah dalam buku ini memang akan membuat pembaca ingin turut sama merasai pengalaman-pengalaman penulis. Percayalah setiap perjalanan walau ke mana jua anda akan membawa cerita sendiri. Pahit atau manis ianya tetap sebuah cerita. Lima bintang buat buku ini.



Selasa, 25 September 2012

Sepuluh Ribu: Sebuah Cerpen Pembaca



Ini semua salah Athina. Hmm.. tak, ini semua salah Fasyali dan Esah Azral. Siapa suruh dorang tulis macam tu? Aku tak kenal langsung makhluk berdua ni, tapi sejujurnya aku menyampah dengan tulisan mereka yang mempengaruhi aku.

Serius. Aku memang nak tulis komen pasal buku ni macam biasa aku tulis kat blog aku ni. Tapi, hati aku meronta-ronta, tergedik-gedik menyuruh aku menulis ala-ala Fasyali dan Zara. Aku memang tak nak tulis macam ni. Betul. Tetapi jari jemari aku seolah mempunyai kuasa luar biasa mengetik huruf-huruf dengan lajunya. Nah, inilah hasilnya "Sepuluh Ribu: Sebuah Cerpen Pembaca". Aku rasa satu hari nanti aku mesti malu nak baca balik apa yang aku tulis kat sini. Sebelum perasaan tu timbul lebih baik aku tulis post ni cepat-cepat.

************

Balik dari Open House K. Yati, Athina hulur pada aku buku 'Sepuluh Ribu'. Aku kembali menghulurkan kepada beliau 20 ringgit. Tadi masa makan-makan kat rumah kak Yati, aku sebut dekat Athina yang aku teringin nak beli buku dia. Dengan sepantas kilat Athina jawab "Oh I ada bawa dalam kereta nanti balik I bagi you". Maka tertunailah hasrat aku untuk memiliki buku sulung Athina. 

Sementara menunggu Athina menyerahkan dua buah buku lagi untuk dibeli oleh Zed dan Azzad aku belek-belek buku ni. 'Eh, antologi cerpen rupanya' monolog aku yang berseorangan di dalam kereta Athina yang berbau kucing itu. Aku lupa nama kucing dia. Aku mati-mati ingat dia sorang je yang tulis buku ni, huhu..

*************

Aku takkan mula baca buku lain kalau buku yang aku sedang baca belum habis. Maka terperamlah 'Sepuluh Ribu' di kalangan himpunan bukit-bukit buku yang lain berminggu-minggu. Lepas habis buku Agus Noor baru 'Sepuluh Ribu' aku capai. 

Macam biasa aku pembaca yang menyelak buku dari muka depan satu persatu. Percaya atau tidak bagi aku kalau prakata tidak dibaca sesebuah buku itu tidak akan difahami dengan mendalam. Aku perhatikan muka depan buku. Aku tak minat sangat 'cover' dia tapi aku suka warna biru dan kuning yang digabungkan. Ok juga 'cover' ni. Not Bad.

Kepala otak aku berlegar melihat nama Wani Ardy. Siapa dia ni? Terus aku selak muka depan, aku nampak susunan gambar-gambar pelik dengan nama. Ada gambar orang baring-baring. Ada gambar telefon samar-samar di belakangnya seorang perempuan. Ada gambar perempuan berkebaya. Macam-macam. Setiap gambar mempunyai nama penulis. Aku cuma kenal nama Athina je. Aku selak lagi sampai jumpa senarai cerpen. Seperti tadi aku hanya mengenali penulis 'Tiang Lampu Jimi' je.

Aku baca prakata Wani Ardy. Aku rasa dia ni sempoi je. Menurut beliau semua penulis di sini mungkin baru pertama kali menulis cerpen dan dia pun pertama kali menjadi penyunting. Yang membuat aku teruja adalah kata-kata beliau 'hidup ini satu eksperimen'. 

Aku mula baca. Aku baca cerpen Fasyali je. Dia bukan tulis cerpen. Dia tulis tentang diri dia. Aku suka. Aku tutup buku. Aku tidur.

***************

Aku janji dengan Kim nak pergi Art For Grabs pukul 12 tapi kelas aku kat UM habis lambat dan lepas Zohor baru aku bertolak. Sebelum keluar bilik aku capai Sepuluh Ribu dan kunci motosikal di atas meja. 

Sampai di Pasar Seni aku terus pergi ke Annexe Gallery. Rupa-rupanya gerai kitorang dekat atas. Rugi betul tak dapat datang awal. Adik-adik semua dah nak balik sebaik sahaja aku nak naik tangga ke gerai. Aku hanya dapat bertanya khabar dan melambai-lambai kepada mereka sahaja. 

Hari pertama Art for Grabs. Ramai juga yang datang singgah di gerai kami untuk melukis dan menyumbangkan sedikit wang. Disebabkan tidak cukup tangan, Sepuluh Ribu sekadar terperap dalam beg merah. Aku pasrah.

Hari kedua. Aku datang lambat juga. Dib bawa makanan, aku makan sikit sayur. Sedap. Hari ni ramai juga yang datang singgah tapi sebab ramai kawan-kawan yang lain tolong aku lebih banyak duduk ditepi dan senyum-senyum sahaja. Bila ada yang datang dekat baru aku terang sikit-sikit projek kitorang. 

Suasana kembali lengang. Sekarang baru aku ada peluang baca 'Sepuluh Ribu'. Aku mula baca nama penulis. Tun Boja Bistara. Unik. Tajuk dia 'Cong'. Lepas aku baca dua tiga perenggan aku dah agak 'ending' dia. Tapi gambar yang dia dapat memang sesuai dengan cerita yang dia tulis. 

Tiba-tiba Azrul sergah aku. Aku terkejut. Aku berhenti membaca. Aku layan pengunjung yang tiba-tiba ramai. Balang sumbangan derma semakin penuh. Aku senyum lagi.

Aku sambung baca cerpen Zara Suryani. Dia tulis pasal Bersih. Tajuk 'Kanister'. Aku suka penggunaan kata nama awak yang Zara gunakan untuk watak utama. Cerita Zara menarik kerana membawa sisi jatuh cinta watak utama dengan seorang pegawai polis wanita. Aku senyum-senyum kambing baca cerita Zara sampai ada yang menegur. Peduli apa.

Aku terus baca Qadar. Cerpen Zue Hashim ni mengingatkan aku dengan drama popular Amerika berkaitan dengan orang yang dah mati. Aku tak ingat tajuk. Cerita dia ni menarik juga. Aku rasa Zue hashim boleh pergi jauh dalam bidang penulisan kreatif. Aku suka garapan bahasa Zue Hashim. Kemas.

Waktu Asar masuk. Aku pun rasa lapar. Aku berhenti baca dan tunaikan apa yang patut.


*************


Aku jalan-jalan sekitar Pasar Seni. Tujuan aku adalah mencari makanan yang boleh mengisi perut. Aku beli 4 batang jagung rebus dengan harga 5 ringgit. Mungkin pakcik tu nampak aku macam lapar sangat, dia sedekah aku sebatang jagung lagi. Aku bahagia seperti kanak-kanak dapat gula-gula. Berkali-kali aku cakap terima kasih kat pakcik tu. Lain kali aku janji akan beli dari pakcik lagi. hehe..

Sampai dekat gerai 'Our Refugee School Project' aku bagi Mat Nor, jiran sebelah gerai, jagung yang aku beli tadi. Kami makan jagung rebus dengan gembira. Kim ada di gerai. Yang lain dah lesap entah ke mana. Jalan-jalan sekitar gerai kot.

Aku sambung baca. Kali ni karya yang aku tunggu-tunggu muncul. Penulisnya Athina Marzuki, teman musafir di Indonesia tahun lepas. Kami sebilik dari Jakarta sampai ke Jepara dan kembali sebilik di Jakarta. Tiang Lampu Jimi. Aku tak tahu nak cakap apa pasal cerpen Athina. Aku tak dapat baca otak Athina. Cerpen dia terlalu peribadi. Hanya penulis yang tahu makna disebalik penulisannya. Sebagai pembaca, ya aku boleh meneka-neka tapi tetap tidak akan sama dengan pemikiran penulis. Aku kaget.

Yang pasti, aku suka ayat terakhir cerpen Athina. "Jika keindahan terlalu dicuri untuk diri, yang tinggal hanya kegelapan untuk bumi". Cerpen ni buat aku berfikir dengan mendalam. Aku rasa satu perasaan kelam, suram dan seram. Bulu roma aku tegak. Aku rasa Athina tengah celaru waktu tulis cerpen ni. Aku harap Athina tahu aku tulis ni.

Lepas baca cerpen Athina aku terus berhenti baca. Cerpen dia berat. Aku fokus pada gerai. Ramai yang datang. Kawan-kawan dari UIA. Kebanyakannya aku kenal muka je. Aku sebenarnya seorang yang sangat sukar mengingati nama. Nicole bersembang dengan kawan-kawan dia. Aku duduk di tepi senyum-senyum sahaja. Aku memerhati dari tepi. Karen datang. Dia makin kurus. Dia duduk sebelah aku.

Selesai kemas gerai. Malam tu aku lepak makan-makan dengan Kim, Nicole, Karen dan dua orang kawan Karen dari Amerika. Macam biasa, aku tak ingat nama mereka berdua. Kami bersembang. Aku lebih kepada pemerhati sahaja. Aku makan kuetiaw vegetarian yang aku kongsi separuh dengan Nicole. Nicole nampak kertas resit KFC yang aku keluarkan untuk buang. Di kecam aku bukan vegetarian sejati. Aku geram! Yes, I am not a strict vegetarian! Kalau orang sedia makanan bukan vegetarian aku masih makan. Asalkan tidak membazir.

Balik. Update facebook. Isyak. Tidur.

****************


Aku bangun tengah malam. Aku menggagau sekitar bawah bantal mencari getah rambut nan satu itu. Tak ada. Aku putus asa. Aku terus ke dapur dan capai chop stick besi kepunyaan sendiri. Aku sanggul rambut. Semalam aku dah baca separuh Sepuluh Ribu. Hari ini aku bertekad nak habiskan. Aku benci Athina. Dia yang jual buku ni pada aku. Tidur aku mengigau dibuatnya. Sekarang aku tengok tiang lampu dengan pandangan lain. Seolah tiang lampu hidup. Merepek.

Aku baca Lelaki Fantasi karya Omar Bahrin. Cerpen biasa. Tapi, dia tak tulis habis. Aku percaya cerpen dia tergantung. Entah.

Aku cepat-cepat baca karya Moshuki Borhan. Dia penulis yang baik. Aku suka puisi-puisi yang diselitkan. Tajuk Origami Bintang juga sangat mengujakan. Moshuki Borhan mengembalikan fantasi aku untuk bercinta dengan penulis. Aku ketawa sendiri. Aku harap dapat baca lagi karya beliau.

Esah Ezral sama seperti Fasyali. Aku suka.

Ezzah Mahmud menulis Iskelfer. Keseluruhannya penulisan dia agak baik. Aku dapat agak ending dia. Teruskan menulis.

Adi Wafi pula menulis Kau. Teknik penulisan dan bahasa dia agak bersahaja tetapi menyenangkan. Aku rasa Adi Wafi boleh pergi jauh dalam bidang penulisan. Walaupun kisah dia adalah mengenai Lola. Beliau seolah memerli kebanyakan remaja dalam dunia internet. Aku rasa ada benarnya apa yang ditulis oleh Adi Wafi dalam cerpennya tentang Facebook.

Habis?

Aku tak harap semua penulis baca apa yang aku tulis. Sebab aku merepek je yang banyak. Aku harap dapat kenal semua penulis Sepuluh Ribu satu hari nanti.

Fullstop.

p/s: Aku lambat sampai sekolah sebab tulis benda ni. Cis! (^_^)


Khamis, 20 September 2012

Sepotong Bibir Paling Indah di Dunia


"Dunia telah menjadi kisah penuh kekejaman. Kini aku bisa merasakan, betapa bukan kematian benar yang menakutkan, tetapi cara bagaimana kita matilah yang membuat kita ngeri. Cara isteri dan dan anak-anakku mati selalu membuatku merinding. Membuatku selalu bertanya, inikah dunia yang diinginkan Tuhan ketika menciptakannya?"
-Empat Cerita Buat Cinta-

Unik dan Luar biasa

Saya harus bersetuju dengan komen kebanyakan pembaca bahawa karya Agus Noor adalah unik dan Autentik. Sejujurnya kisah beliau sangat luarbiasa imaginasinya namun membawa maksud tersirat yang terkadang membuat pembaca terbuai dengan dunia ciptaan penulis. Sukar untuk saya nyatakan di sini. Ianya memang sastera indah. Seolah kisah sayu, malah ngeri juga terpahat indah hasil tulisan Agus Noor. Saya secara rasmi menjadi peminat beliau.  

Berdasarkan tajuknya sahaja saya sudah terpikat. Malah kulit buku beliau sangat memikat bukan? Saya berikan 5 bintang untuk ini.

Empat Cerita Buat Cinta

Salah satu cerpen yang menarik minat saya adalah Empat Cerita Buat Cinta. Di dalamnya terdapat 4 kisah yang digabungkan iaitu  Kisah tentang Pemetik Air Mata, Penyemai sunyi, Penjahit Kesedihan dan Pelancong Kepedihan. Kesemua kisah ini mewakili tema tentang jiwa yang lara dan sisi hitam manusia. Kamu harus bersetuju bahawa Agus Noor adalah penulis kisah yang terdengar sedih dengan lakaran cerita yang sangat indah! Kisah tentang Pemetik Air Mata suatu kisah yang tercampur imaginasi dan realiti. Ternyata manusia sering tewas dengan realiti.

Antara keempat kisah ini, saya terpaut hati pada kisah "Penyemai Sunyi". Percayalah cakap saya bahawa anda sendiri akan terikut merasai kesunyian watak si penyemai sunyi. Ya, seolah itulah pertama kali anda merasakan perasaan sunyi. Terutama rangkap terakhir kisah ini:
" Setiap pagi aku selalu menyaksikan setangkai sunyi itu berbunga. Dan setiap kali aku merasakan keperihan kesepian".

Sepotong Bibir Paling Indah di Dunia

Cerpen ini juga antara cerpen yang menarik. Pada awalnya saya merasakan kepedihan jiwa seorang penunggu cinta. Namun akhirnya kisah ini adalah karya berbaur politik yang seolah memerli tuan Presiden. Jika kamu mahu tahu keseluruhannya bacalah kisah ini sendiri ya!


Keseluruhan

Buku ini saya berikan lima bintang. Segalanya luar biasa bagi saya!



 

Selasa, 4 September 2012

Jalan Tak Ada Ujung



"Kebahagiaan manusia adalah dalam perkembangan orang seorang yang sempurna dan harmonis dengan manusia lain. Negara hanya alat. Dan individu tidak boleh diletakkan di bawah negara. Ini musik hidupku. Ini perjuanganku. Ini jalan tak ada ujung yang kutempuh."
- Guru Isa -

Jalan apa?

Walaupun buku tulisan Mochtar Lubis kebanyakan nipis sahaja, namun saya tetap merasakan tulisannya berpengaruh dan menarik. Kisah ini tidak memaparkan sekadar satu sahaja definisi jalan tak ada ujung malah beberapa kisah jalan yang membuat pembaca terfikir yang mana satu jalan tak ada ujung bagi mereka. Saya sendiri selepas membaca buku ini seolah mencari dan cuba menetapkan jalan saya sendiri. Sungguh ia mempengaruhi saya.

Ketakutan

Semasa mereka memerangi Belanda, sisi perjuangan kemerdekaan Indonesia ditonjolkan. Yang lebih memberikan kesan kepada saya adalah sisi ketakuan Guru Isa. Sentiasa Guru Isa takut. Terkadang pembaca sendiri akan merasa lelah dengan ketakutan watak Guru Isa dan seakan mahu mengikut beliau menyumpah-nyumpah dirinya yang takut itu. Yang membuat saya terkagum adalah bagaimana akhirnya seorang yang takut itu kelihatannya lebih berani dari ketakutannya.

" Orang harus belajar hidup dengan ketakutan-ketakutannya.. Tiap orang punya ketakutan sendiri dan mesti belajar hidup dan mengalahkan ketakutannya."
~ Guru Isa ~
Jalan lain

Watak Hazil di dalam buku ini menggambarkan jiwa anak muda. Penuh semangat. Bagi anak muda seperti Hazil risiko itu candu. Perjuangan harus terus. Ini jalan Hazil.


" Dalam hidup manusiaselalu setiap waktu ada musuh dan rintangan-rintangan yang harus dilawan dan dikalahkan. Habis satu muncul yang lain, demikian seterusnya. Sekali kita memilih jalan perjuangan, maka itu jalan tak ada ujungnya."

~ Hazil ~
Muzik

Hubungan Hazil dan Guru Isa sangat menarik. Mereka terjalin oleh gesekan biola. Kemunculan musik biola dalam kisah ini nyata satu sisi menarik kerana dalam suasana kacau bilau terkadang musik menjadi pembuka bicara yang sangat jujur. Musik itu suara hati dalam manusia yang tidak terluahkan. Ah, semasa membaca seolah-olah terdengar bunyi gesekan biola. Asyik bukan?


Keseluruhan

Bagi saya buku ini menggambarkan pelbagai sisi sebuah perjuangan dan ketakutan. Sukar sebenarnya hendak menggambarkan apa sebenarnya yang ingin disampaikan oleh Mochtar tapi saya percaya salah satu kata-kata guru Isa di atas yang saya sertakan disini adalah jawapannya. Menarik bukan?

Jumaat, 8 Jun 2012

Perempuan Nan Bercinta


Saya berkhayal sendiri melihat seolah Faisal Tehrani berkata, dialog yang sama dengan Dr. Fatimah "Lihatlah apa yang aku yakini, kamu menuduh aku Syiah, aku Muslim, Muslim generasi baharu. Generasi supramazhab."


Keseluruhan

Perempuan Nan Bercinta merupakan karya yang terlalu padat, terlalu sarat terkadang amat menyesakkan. Pembaca harus menyaring dan mengulang baca buku ini. Namun harus diingat bahawa karya ini tetap sahaja sebuah fiksi. Fiksi tetap fiksi. Mungkin ada fakta yang benar di mana kita harus kaji dan mungkin adalah rekaan penulis yang diilhamkan oleh tuhan juga untuk manusia berfikir.

Menarik
"Cari perempuan mulia yang menentang sehingga mati, cari perempuan yang menentang meskipun sudah mati"
Kata-kata ini diulang-ulang Faisal Tehrani seolah mantera. Pembaca akan terikut memikirkan siapa perempuan yang dimaksudkan. Malah saya sendiri teruja, menggagah diri meneruskan pembacaan hanya disebabkan kata-kata ini. Menariknya, pembaca tidak akan bosan dengan pengulangannya. Kata-kata ini memang candu!

Kurang senang

Saya amat menghormati kepelbagaian mazhab dan kepelbagaian aliran. Aliran disini saya fokuskan kepada Islam sahaja. Tidak berani saya melabel sesetengah pihak lebih bagus dari yang lain. Saya juga percaya Syiah itu Islam. Oleh itu saya juga kurang senang apabila penulis sedikit cenderung memberi gambaran yang  kurang menyenangkan terhadap golongan wahabi. Walaupun tidak terlalu nyata, frasa bahawa wahabi membawa perpecahan umat membuatkan saya sedikit terkilan dengan penulisan FT. Namun saya menghormati pendapat peribadi beliau itu.

Tawassul

Konsep tawassul dikemukakan FT dalam buku ini. Idora kononnya sembuh setelah bertawassul. Saya secara peribadi tidak menolak konsep tawassul secara penuh. Saya percaya terhadap konsep tawassul melalui amalan baik. Tetapi saya menolak konsep tawassul melalui orang yang sudah meninggal dunia kerana saya percaya sudah terpisah yang hidup dan yang mati. Tawassul melalui Rasulullah mungkin perbincangan yang berbeza. Masih banyak yang saya perlu dalami dalam hal ini. Tidak mahu saya menyimpang jauh.

Kajian lanjut

Buku Faisal Tehrani sering mengundang perbincangan lanjut terhadap pemikiran-pemikiran yang beliau utarakan. Setuju ataupun tidak terhadap hujah beliau perlulah disusuli dengan kajian dan tidak semberono ditolak mentah-mentah. Di akhir buku ini saya sendiri berkesimpulan Faisal Tehrani seolah ingin memberitahu dunia apa yang beliau yakini. Saya berkhayal sendiri melihat seolah Faisal Tehrani berkata, dialog yang sama dengan Dr. Fatimah "Lihatlah apa yang aku yakini, kamu menuduh aku Syiah, aku Muslim, Muslim generasi baharu. Generasi supramazhab."

Menarik bukan?

Sabtu, 2 Jun 2012

Dataran

Dataran berpagar..


Dataran ini
dataran bertuah
Tempat himpun
tempat rumpun
Tempat kumpul pelbagai kisah
menanam serpihan sejarah

Seringkali aku di sini
memerhati tanah ini
rumputnya rumput biasa
bangunan bangunan lama
namun
bulan cantik di sini
angin sepoi sepoi menyanyi
yang pasti
Aku
sayu sendiri

Tanah ini tanah merdeka
padang bermain anak muda
lapangan nostalgia
sungguh tega mereka yang berkuasa
memagar tanah terbuka

Jangan sangka rakyat tuli
tidak mereka buta lagi
bangkit mereka dari mimpi
tuntut mereka pada janji
janji-janji tanah ini

Ingatlah wahai kuasa sementara
dataran ini
lapangan bebas
Dataran ini
dataran merdeka
tiba harinya rakyat berkuasa
Dataran tidak akan berpunya
hanya menjadi milik bersama

Hujan
Dataran basah
Aku basah
kami basah
tanah ini basah

Sabtu-2 Jun 2012- 3.30 pagi- farizahrin

Sebelas Patriot


"Jika ada hal lain yang sangat menakjubkan di dunia ini selain cinta, adalah sepak bola"
-Andrea Hirata- 

Andrea Hirata nyata seorang pencerita yang baik. Kisah tiga beradik dimulai dengan penuh semangat malah ianya dikaitkan sebagai semangat nasionalis. Jika menang sepak bola berarti sudah menang menentang penjajah. Laungan Indonesia! Indonesia! Indonesia! menaikkan bulu roma saya. Saya terikut semangat!

Namun nyata saya sedikit terbawa rasa sayu sama seperti ikal tatkala tahu bahawa ayah kehilangan kepala lututnya kerana dipecahkan oleh penjajah Belanda ketika itu. Sepak Bola akhirnya jadi impian baru Ikal.

Nyata Ikal sangat lucu. Gedik. Malah nakal!

Perumpamaannya tentang kepentingan sepak bola kepada beliau ketika itu sangat menarik hati saya:

"Kami main bola setiap ada kesempatan. Paling asyik jika hari hujan. Kami main bola sebelum masuk kelas. Kadang-kadang di dalam kelas- kalau tak ada guru. Kami main bola sebelum mengaji. Kadang-kadang di dalam masjid- kalau tak ada ustaz. Sepak bola adalah agama kedua kami setelah Islam."

Sepak bola dan perempuan

Sepak bola dan perempuan juga terkait bersama apabila Ikal sampai di Real Madrid. Pertemuan Ikal dengan seorang perempuan penjaga kedai barangan cenderahati Real Madrid, Adriana, membuatkan beliau terfikir mengenai sebab-sebab adanya perempuan begitu gila meminati sukan maskulin ini. Yang tidak boleh saya lupakan adalah jawapan Adriana;

"Begitu besar cinta, begitu singkat waktu, begitu besar kecewa lalu tak ada hal selain menunggu pertandingan berikutnya, lalu bergembira lagi. Sepak bola adalah satu-satunya cinta yang tak bersyarat di dunia ini."

Yang lebih menarik adalah kesimpulan Ikal terhadap jawapan Adriana, "Bagi perempuan ini, mencintai sepak bola adalah seluruh antitesis dari susahnya mencintai manusia." Asyik!!!1

Keseluruhan
Saya menyukai keseluruhan buku ini. Ianya padat, asyik, lucu malah sangat mengesankan. Malah dapat percuma CD lagu-lagu ciptaan Andrea Hirata untuk PSSI. Amboi serasanya mahu lagi karya Andrea segera sampai di tangan. Mungkin aku terlebih menyukai Andrea Hirata?

Khamis, 9 Februari 2012

Just


Small me
Big dreams
used to think
I can do everything
smiling
forgiving

Big me
Small dreams
very realistic
materialistic
pessimistic

one bright night
midnight moon
tears that I fight
flows with a moan

I miss you
I miss me
I believe you
You that I used to be



Ahad, 29 Januari 2012

CALISTRO PRIZE FOR CHILDREN/YA FICTION 2012


SCBWI MALAYSIA is pleased to announce The Calistro Prize for Children/YA fiction 2012. The Prize is aimed at promoting children’s books in Malaysia, written in any of the country’s languages and illustrated by local artists.

The panel of judges, to be announced in October 2012, will be looking for original works that best describes life in Malaysia. Entries may be for picture books, story books, chapter books or YA.

The best entry will be awarded the Calistro Prize and win a prize of RM10,000 and will be published by the Calistro Prize. SCBWI Malaysia will be working with the winner to prepare the manuscript for publication. The winning entry will be published in Bahasa Malaysia and the original language of submission.

The first and second runners-up will be awarded a plaque each and will be offered advice by SCBWI Malaysia on editing their manuscripts to submit for publication.

Competition Rules and Requirements:

  • Entries may be sent by email to imalaysia.scbwi@gmail.com or by post to The President, SCBWI Malaysia, c/o The Bookshop, Bangsar Puteri, Jalan Medang Serai, Bukit Bandaraya, 59100 Kuala Lumpur.
  • Competition is open to Malaysian citizens residing in Malaysia, age 18 and above.
  • Entries may be in any language in use in Malaysia and a synopsis of not more than 300 words in English must be provided.
  • There is no limit to the number of words for each entry.
  • All submissions must be unpublished. Submissions must be received by: 31 Sept 2012. Winners will be announced by 15 Dec 15 2012.
  • The author’s name and address must not appear on the manuscript.
  • There is no limit to the number of entries you may submit
  • Each entry must include the following: One cover sheet per entry with your name, NRIC No, address, telephone number, email, word count and the title of the work.
  • For further information, email malaysia.scbwi@gmail.com. No phone calls, please.

Jumaat, 27 Januari 2012

Gus Dur: Menjawab Kegelisahan Rakyat




"Namun yang terpenting, menjadi kewajiban kita untuk menjaga gar perjuangan itu berada tetap pada nilai-nilai demokrasi yang sebenarnya. Penyimpangan yang sedikit pun apalagi yang dilakukan oleh demikian banyak warga negara akan berujung pada kehancuran."

-Gus Dur-
Sepak Mula

Semuanya bermula apabila saya melawat Wahid Academy di Jakarta Indonesia tahun lepas. Diperkenalkan oleh institusi itu sebagai seorang kiyai yang mendokong pluralisma agama maka saya teringin untuk mengetahui lebih lanjut siapa sebenarnya bekas Presiden Indonesia ini. Sejujurnya saya hanya mendapat berita buruk mengenai beliau di Malaysia sebagai Presiden yang sakit. Yang pastinya saya tidak kenal beliau langsung.

Bagi saya, mengenali seseorang perlulah melalui pemikirannya. Keseluruhannya, buku ini bermanfaat bagi siapa saja yang ingin mengenali dan memahami pemikiran Gus Dur.

Siapa Gus Dur?

Kiyai Haji Abdurrahman Wahid ini yang lebih dikenali dengan nama Gus Dur menjadi Presiden Indonesia pada tahun 1999 sehingga 2001. Beliau meninggal dunia di Jakarta pada 30 Disember 2009.

Tentang buku

Buku ini adalah himpunan artikel yang ditulis oleh Gus Dur di antara tahun 2001 sehingga tahun 2006 yang dimuatkan di dalam Kompas.

Keseluruhannya buku ini dibahagikan kepada 4 bab iaitu:
1. Agama dan kekuasaan
2. Kepemimpinan
3. Moral dan Spiritual
4. Demi Palestina

Agama dan Kekuasaan

Gus Dur secara mata kasar saya mempercayai bahawa tiada satu bentuk konsep yang dinamakan negara Islam. Beliau percaya gagasan Negara Islam adalah sesuatu yang konseptual dan tidak diikuti oleh majoriti kaum muslimin. Lebih menarik lagi Gus Dur menulis di dalam artikel ketiga dengan tajuk "Islam, agama populer atau elitis? " berdasarkan pandangan beliau di sini, Gus Dur percaya perlunya kesederhanaan dalam beragama, beliau dengan jelas mahu kedua-dua modernisme agama dan tradisionilsme agama tidak saling bertingkah dan saling melengkapi secara rasional.

Kepemimpinan

Tidak banyak yang saya fahami di sini, mungkin kurangnya pengetahuan saya tentang situasi politik Indonesia. Gus Dur menyebut kuasa TNI dan mengulas serba serbi mengenainya. Namun yang paling menarik adalah tulisan beliau mengenai Golput (golongan putih). Beliau sedikit sebanyak tidak bersetuju dengan Golput yang kebanyakannya adalah golongan elit bandar yang memilih untuk tidak mengundi kerana tidak mempercayai Pemilu itu sendiri. Dengan tajuk "Apa yang kau cari golput?" beliau memberikan huraian bahawa golongan elit ini seolah tidak mepunyai 'wisdom' seperti golongan rakyat kecil yang mempercayai Pemilu.

Rakyat kecil ini bagi beliau berani maju memberikan suara dan tidak takut kemungkinan buruk berbanding golongan elit yang penakut. Ada benarnya kenyataan Gus Dur, kadang-kadang golongan terpelajar melihat dalam perspektif sempit dan gagal melihat secebis kebenaran terhadap perlunya rasa percaya.

Moral dan spiritual

Yang menarik beliau menyebut mengenai proses perubahan sosial. Belaiu melontarkan kepada pembaca bagaimana sudah bersediakah Indonesia dengan perubahan ini. Dengan mudah beliau memberi contoh lirik lagu dangdut yang suatu masa dahulu sekadar "Pertemuan dua mata" kini berubah menjadi "ciuman bibir".

Saya ketawa sendiri membaca kenyataan Gus Dur ini yang ditulis pada tahun 6 tahun lepas. Kenapa? Kerana beliau benar. Tahun lepas, 2011, semasa saya menonton rancangan televisyen di Indonesia terdapat lagu dangdut yang mempunyai lirik jika tidak silap "teman tidur satu malam" iaitu "one night stand". Pak Gus Dur! Ianya sudah lebih dari itu!

Simpul mati

Walaupun buku ini telah lama diterbitkan ianya memang membantu saya mengenali serba sedikit pemikiran Gus Dur. Beliau kelihatan optimis dengan beliau terhadap perubahan untuk Indonesia namun hampir 90% artikelnya diakhiri dengan argumen " Hal ini mudah dikatakan, namun sangat sulit untuk dilaksanakan". Apa yang saya boleh katakan sikap pesimis itu amat menjengkelkan tetapi itu memang beliau. keseluruhannya walau satu bintang saya berikan, tidak rugi untuk membacanya.. Senyum simpul!!

Mengenali seseorang perlulah melalui pemikirannya. Nyata buku ini bermanfaat bagi siapa saja yang ingin mengenali dan memahami pemikiran Gus Dur.



House Rules



"Try having a son who is locked in his own world and still wants to make a connection. A son who tries to be like everyone else but truly doesnt know how."

Sebuah lagi karya Jodi Picoult yang berjaya walaupun ianya bukanlah novel terbaik beliau yang saya baca. Seperti biasa, Jodi Picoult sering menggunakan watak perempuan tabah yang memiliki anak yang sama ada menghidapi penyakit kronik (My Sister's Keeper and Change of Heart) ataupun mengalami kurang upaya. Novel House Rules ini pula memperkenalkan pembaca kepada penyakit Autism.

Tidak sangka pula saya bahawa autism juga mempunyai pelbagai jenis dan salah satunya adalah Asperger. Inilah salah satu keistimewaan novel-novel tulisan Picoult di mana pembaca akan mendapat pelbagai input mengenai pelbagai bidang misalnya fakta-fakta tentang penyakit kronik, fakta berkaitan perundangan di US, dan banyak lagi. Tidak rugi anda menghabiskan masa dengan membaca keseluruhan novel beliau.

Jacob

Kenapa entah saya rasakan watak Jacob sedikit menyeramkan (creepy) dan saya sendiri merasakan dia seolah sengaja menyusahkan Theo. Mungkin ianya hanya imaginasi saya, saya tetap merasakan Theo terkadang terpaksa berperanan sebagai abang walaupun dia lebih muda dari Jacob. Semuanya disebabkan oleh Aspeger syndrom..

Pengakhiran yang gagal

Kali ini Jodi Picoult mungkin sengaja seolah meminta pembaca memikirkan sendiri 'ending' bagi novelnya. Walaupun sejak dari awal lagi saya telah mengagak siapa sebenarnya pembunuh Jess Ogivily, saya sentiasa berharap agar Picoult membuat sedikit 'twist' terutama berkaitan dengan Theo.

Keseluruhannya saya berikan 4 bintang buat House Rules...

Khamis, 12 Januari 2012

Ayahku (bukan) Pembohong



" Apa kata pepatah, hidup harus berlanjut, tidak peduli seberapa menyakitkan atau seberapa membahagiakan biarkan waktu yang menjadi obat."

Ringkas

Novel ini mengisahkan kehidupan seorang anak yang dibesarkan dengan kisah-kisah hebat ayahnya. Dari Kisah-kisah pengembaraan ke tempat-tempat menakjubkan, bertemu pemain bola sepak terkenal malah bertemu suku Penguasa Angin. Semuanya adalah pengalaman sang ayah. Namun, cerita yang terdengar hebat semasa kecil itu kemudiannya semakin terdengar tidak logik pada pandangan si anak dan dia mula membenci ayah.

Menarik

Kisah di Akedemi Gajah masih memberi misteri kepada saya. Tere Liye mungkin sengaja memberi ruang pembaca untuk berkhayal apakah sebenarnya si Ayah dan adakah sekolah ini sebuah sekolah agen misteri dan sebagainya. Saya rasa mungkin ini kekuatan kisah khayalan ini.. Yang pasti saya membayangkan sekolah ini adalah sepertinya Hogwarts saja kerana para pelajar perlu menaiki keretapi dan adanya sampan di sana...cuma pelajarnya bukan ahli sihir! hahaha..

'Ending'

Saya sebenarnya sedikit kecewa dengan pengakhiran buku ini. Saya rasa ramai yang akan bersetuju namun mungkin penulis ada sudat pandangnya tersendiri. Saya berpendapat Adam adalah anak yang baik cuma masih kecewa kerana tidak sangka ayahnya sanggup berbohong. Saya lebih suka jika Adam dan ayahnya sempat berbaik semasa mengetahui perkara sebenar dan ianya lebih dramatis sekiranya ditulis pertemuan pemain bola sepak tersebut dengan ayah yang masih hidup. Pendapat peribadi.

keseluruhannya, 3 bintang sahaja kerana saya tidak bersetuju dengan 'unhappy ending' novel ini.. haha..

Ops

Jangan salah sangka ya, novel ini memang sangat menarik, cuma saya rasa 'ending'nya terlalu tipikal. Saya mengaku saya terkesan dengan jalan cerita dan moral sang bapa. Saya malah ikut menangis semasa membaca novel ini. Jika berpeluang sila baca karya Tere Liye ini ya!



Rabu, 4 Januari 2012

GerakBudaya New Year Sale




GB GERAKBUDAYA 2012 NEW YEAR SALE!

High-quality, Provocative, Controversial, Inspiring Books

Friday, 13 January to Sunday, 15 January 2012
10.00 am – 7.00 pm

BIG discount from 20%-100%

Venue:
GB GerakBudaya Enterprise Sdn. Bhd.
11, Lorong 11/4E,
46200 Petaling Jaya, Selangor, Malaysia.

Come and Buy These Stimulating Books!

Arts & Literature, Current Affairs, Development, Economics, Environment, Globalization, Indigenuous,Labour and Migrant Workers,Memoirs,Oral History,Politics and International Relations,Religions and Cultures,Social Science,Women and Gender Studies,and many more...

Books from: Malaysia, Singapore, Indonesia, Phillipines and other countries

For more information please contact Chong Ton Sin 016-3797231, Kimmy Lim 012-357 3397 or Wong Peck Lin 012-373 6743

Or email at:marketing@gerakbudaya.com



This is surely best time for you to grab many books from Gerakbudaya.. they really give discounts 20% to 100%. hohoho.. 100% means free and if you are lucky enough you will get good books for free. I went there last year and grab few books for my own shelf. For all new books usually they will give 20% discount which is good enough for a new titles.

I believe they will also put few titles price with RM5 and RM10. Some of the books originally were priced around RM20 to RM35 at most of the bookstores! Huge discounts for bookworms like us!

For those who live around PJ and UM, the place is really near to PPUM. If you do not know how to come there, you can just call the number given here.

I'm not Gerakbudaya staff.. I'm just a fan of Gerakbudaya.. This is surely a great catch for you! You have to go and have a look if you don't believe me.. hehe (ter'over' la pulak)

Me

However, I think those who still do not finish reading last year's catch (including me! haha) should really reconsider to come because you will end up adding numbers of books to be left on the shelves.

Hey, Gerakbudaya is just behind your house! You should go! (I talked to myself!)

Haha.. See you next week Uncle Chong!



Selasa, 3 Januari 2012

Tahun 2012



Tahun Baru..

Setiap tahun akan terifikir tentang umur dan masa depan..

sama setiap tahun..

Setiap tahun juga rasa hidup sentiasa berubah..

Sentiasa berubah..

Saya mulakan post tahun 2012 ini dengan doa supaya segala yang terbaik di masa depan..

Doa buat semua juga.. (^_^)